Denmark di tengah-tengah pusat industri penderma dunia, menurut laporan baru

Terdapat peningkatan jumlah wanita Australia yang mempunyai bayi dengan menggunakan sumbangan sperma, sbs.com.au baru-baru ini dilaporkan, dengan permintaan dari wanita tunggal berganda dalam lima tahun yang lalu.

Dengan kekurangan pesat penyumbang sperma di Australia dan senarai menunggu yang lama; ramai wanita sedang beralih ke Denmark untuk mempunyai apa yang dikenali sebagai "bayi Viking".

Berbeza dengan Australia dan beberapa bahagian lain di dunia, Denmark masih membenarkan sumbangan tanpa nama; Penderma banyak, dan tidak ada senarai menunggu. Tidak mengejutkan bahawa industri kesuburan negara berkembang, menarik ribuan pelanggan setiap tahun untuk rawatan penyumbang sperma.

Iben Kristoffersen, pengarah urusan Storkh Clinic, salah satu klinik terkemuka mengatakan bahawa kebanyakan pelanggan mereka dari luar negara. Beliau menambah: "Sebenarnya, pada ketika ini kami hanya mempunyai lima peratus pelanggan Denmark."

Seorang warga Australia, Tanya, 40, sedang menuju ke negara Scandinavia dari rumahnya di Melbourne, untuk menjalani rawatan IVF. Beliau menegaskan bahawa dia dapat memilih daripada "beratus-ratus dan beratus-ratus pemohon," di mana di Australia, dia mungkin hanya mempunyai enam penderma untuk dipilih.

Dia menerangkan bagaimana memilih untuk menjadi ibu tunggal adalah keputusan yang sukar untuk dibuat: "Ada banyak pencarian jiwa yang terlibat kerana anda membuat usaha yang sadar untuk menafikan anak anda seorang bapa biologi."

Apabila ditanya oleh orang lain mengapa dia tidak cuba untuk mengandung "cara semulajadi" atau mengapa dia tidak "mencari lelaki untuk malam itu," Tanya mengatakan bahawa ia tidak duduk dengan baik secara etika.

Sophie Harper, dari Canberra, mempunyai anak perempuan, berusia tiga tahun, dan dia menjalani proses yang serupa.

Sophie adalah pencipta dan pengeluar podcast yang popular mengenai kisahnya; dipanggil Bukan oleh Kemalangan; dia "gembira untuk berkongsi pengalamannya dengan orang lain," laporan SBS.

Sophie berkata: "Hari selepas hari jadi ke-38 saya, saya menelefon klinik dan membuat temujanji untuk bercakap tentang memilih seorang penderma dan hamil. Saya adalah seorang yang tunggal dan berharap saya akan mendapati diri saya dalam hubungan yang bahagia dan sihat dengan seseorang yang ingin memulakan ibu bapa dengan saya. Itu tidak berlaku dan tidak kelihatan seperti itu, jadi saya rasa saya terpaksa bertindak sebelum terlambat. Kini saya mempunyai anak perempuan yang cantik, Astrid, dan sama sekali tidak menyesal.

Nasib baik, dia tinggal dan bekerja pada masa itu di Denmark. Dia berkata: "Saya berada di tempat yang betul."

Tiada komen Namun

Sila tinggalkan balasan anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

Translate »