IVF dan kisah harapan

Tujuh tahun yang lalu, pada usia 25 tahun, Rebecca Hall didiagnosis dengan kanser payudara peringkat 3.

Walaupun diberi pilihan untuk membekukan telurnya, ini bermakna menangguhkan kemoterapi yang menyelamatkan nyawa yang sangat diperlukannya. Single pada masa itu dan tanpa pelan segera untuk memulakan sebuah keluarga, dia membuat keputusan yang berani untuk terus berjalan dengan rawatan kansernya.

Selepas melengkapkan kemoterapi yang melelahkan, Rebecca gembira menjadi salah satu dari beberapa wanita yang membuatnya melalui rawatan tanpa permulaan menopaus.

Impiannya pada suatu hari menjadi seorang ibu masih hidup.

Sekarang berusia 26 tahun dan dalam pengampunan, lima tahun akan datang melibatkan ubat anti-hormon yang kritikal. Mendapatkan mengandung semasa ubat ini terlalu berisiko dan bukan pilihan. Pada ketika ini, Rebecca tidak terlalu prihatin kerana dia belum lagi bertemu dengan Encik Kanan dan menetap! Tetapi, kurang daripada dua tahun menjadi remitan, Rebecca bertemu dengan perlawanan sempurna - suaminya sekarang, Evan. Topik yang mempunyai anak-anak dengan cepat timbul kerana mereka dengan penuh semangat merancang masa depan mereka bersama-sama.

Tiga minggu selepas perkahwinan mereka, pasangan yang dikasihi itu telah hancur untuk mengetahui bahawa kanser telah kembali - Rebecca kini mempunyai kanser payudara peringkat 4 peringkat.

Dengan rawatan yang mendesak, tidak ada masa untuk mempertimbangkan membekukan telurnya. Pasangan muda yang baru berkahwin dihadapkan dengan realiti yang menghebohkan penyakit yang mengancam nyawa, bersama dengan fakta yang mereka mungkin tidak pernah alami.

Apabila doktor menawarkan peluang terakhir untuk pemeliharaan kesuburan, Rebecca dan Evan mematuhi.

Walaupun dia tidak pernah dapat membawa anak sendiri, pilihan untuk mencari pembawa gestational adalah kemungkinan. Setelah meminjam ribuan pound dari ibu bapanya, pasangan itu berjaya mempunyai tujuh embrio beku.

Umur 29 menandakan permulaan rawatan, melibatkan ubat-ubatan yang akan mengeluarkan semua estrogen dari tubuhnya yang muda. Desperate untuk memulakan keluarganya, Rebecca menyelidik semua pilihan. Keadaan perubatannya bermakna pengangkatan tidak mungkin, jadi semua harapan bergantung kepada surrogacy. Tahun demi tahun, pasangan itu membayar untuk menyimpan tujuh embrio mereka.

Dengan kanser payudara menyebar, Rebecca mula mengalami sakit kepala yang melampau. Hanya seminggu kemudian, dia mendapati dirinya di hospital yang mempunyai dua tumor otak yang dibuang pembedahan. Hidup dengan ancaman berterusan tumor yang kembali ke mana-mana pun membawa Rebecca untuk mempertimbangkan untuk melepaskan harapan ibu sepenuhnya.

Bimbang dia tidak akan membesarkan anak-anaknya, pemikiran itu memasuki fikirannya untuk berhenti membayar simpanan embrio dan membenarkan mereka dimusnahkan.

Oleh kerana bil tahunan datang dari klinik kesuburan, ia adalah masa keputusan. Menatap balik invois berulang kali, Rebecca tertanya-tanya apa yang perlu dilakukan. Batas waktu itu semakin dekat. Dengan hanya beberapa hari lagi untuk memutuskan, dia menulis cek itu dan menghantarnya pergi, menjaga harapannya masih mempunyai bayi yang sangat hidup.

Rebecca terus berkata "Jika saya tidak mengendahkan rang undang-undang itu, semua harapan keluarga akan berakhir. Mereka akan melambungkan embrio tanpa wang. Dan ia lebih daripada itu. Tidak membayar rang undang-undang seperti saya memutuskan bahawa keadaan saya tidak akan bertambah baik, bahawa saya tidak akan menjadi lebih baik, bahawa saya tidak akan hidup. "

Tiada komen Namun

Sila tinggalkan balasan anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

Translate »