Kempen kesuburan melobi kerajaan UK untuk perubahan undang-undang pembekuan telur sosial

Kempen kesuburan dan genetik memanggil kerajaan untuk memanjangkan had penyimpanan sepuluh tahun untuk telur beku atas sebab-sebab sosial dan berharap orang ramai akan menyokong dengan menandatangani petisyen yang dilancarkan pada hari pertama Minggu Kesuburan Nasional

Amal Kemajuan Pendidikan Amanah (PET) melancarkan kempen #ExtendTheLimit, dengan pengarahnya, Sarah Norcross, berharap pemerintah akan mengemas kini apa yang disebut oleh badan amal itu sebagai 'undang-undang usang dan tidak ilmiah'.

Sarah berkata: "Wanita berhak mendapat pilihan pembiakan namun jumlah yang semakin meningkat di UK menghadapi pilihan yang harus dilakukan untuk memusnahkan telur beku mereka atau menjadi ibu sebelum mereka bersedia untuk melakukannya kerana undang-undang yang ketinggalan zaman dan tidak saintifik.

“Kempen #ExtendTheLimit PET bertujuan untuk meningkatkan pilihan pembiakan wanita dan memperluas had penyimpanan 10 tahun untuk pembekuan telur sosial dengan mengumpulkan 100,000 tandatangan. Kerajaan kemudian akan dipaksa untuk membahaskan perubahan undang-undang di Westminster.

'Hari ini adalah permulaan Minggu Kesuburan 2019: kami mendesak orang awam Inggeris untuk menandatangani dan berkongsi petisyen PET untuk #ExtendTheLimit untuk sosial pembekuan telur, dan Pemerintah untuk bersikap belas kasihan dan membuat perubahan kecil yang diperlukan untuk menghapus undang-undang yang kejam dan sia-sia ini. Hanya satu pindaan kecil yang akan memberi harapan kepada banyak wanita untuk masa depan yang subur. "

Dalam cara bagaimana undang-undang semasa tidak adil?

Pada masa ini, jika seorang wanita ingin mencuba untuk mengekalkan kesuburannya, masa terbaik untuk membekukan telurnya adalah berusia 20-an tetapi, di bawah undang UK semasa, wanita yang membekukan telurnya untuk tujuan bukan perubatan hanya boleh menyimpannya selama sepuluh tahun. Ini bermakna jika seorang wanita membeku telurnya ketika dia berusia 22 tahun dia harus bersedia menggunakannya sebelum dia berusia 32 tahun; jika dia bukan dia menghadapi beberapa pilihan yang terhad dan berpotensi untuk melumpuhkan kewangan: untuk memusnahkan telurnya, dan dengan mereka mungkin peluang terbaiknya untuk menjadi ibu biologi; untuk menjadi ibu bapa sebelum dia bersedia berbuat demikian, sama ada dengan pasangan atau sebagai ibu tunggal melalui sumbangan sperma, atau cuba membiayai pemindahan telurnya ke klinik kesuburan di luar negara dan mempunyai rawatan kesuburan di luar negara di kemudian hari.

Sarah berkata: 'Had penyimpanan selama sepuluh tahun untuk pembekuan telur sosial adalah pelanggaran hak asasi manusia yang sangat jelas: ia mengurangkan pilihan pembiakan wanita, membahayakan peluang wanita untuk menjadi ibu kandung, tidak mempunyai asas saintifik (telur tetap dapat digunakan jika dibekukan untuk lebih dari sepuluh tahun) dan diskriminasi terhadap wanita kerana penurunan kesuburan wanita dengan usia. Ini adalah undang-undang yang sewenang-wenang dan ketinggalan zaman yang tidak mencerminkan peningkatan teknik pembekuan telur dan perubahan dalam masyarakat yang mendorong wanita untuk memiliki anak di kemudian hari; sebab itulah sekarang masanya untuk perubahan sekarang. '

Mengapa amal merasa perubahan diperlukan sekarang

Perkadaran wanita yang terjejas oleh undang-undang pembekuan telur meningkat dengan pesat: di UK, jumlah wanita membekukan telur mereka lebih dari tiga kali ganda dalam tempoh lima tahun yang lalu. Tetapi storan penyimpanan selama sepuluh tahun ini bertindak sebagai insentif yang berlawanan bagi wanita untuk menangguhkan pembekuan telur sehingga pertengahan hingga akhir 30-an ketika kualiti telur menurun dan peluang wanita menjadi ibu biologi telah berkurang - angka UK terkini menunjukkan dua Tiga orang wanita membekukan telur mereka lebih dari 35. Amal percaya bahawa ini mempromosikan amalan klinikal yang buruk - wanita yang mencari rawatan pemeliharaan kesuburan pada 30-an atau 40-an mereka biasanya memerlukan lebih banyak rangsangan ovari dan kitaran rawatan kesuburan untuk mempunyai peluang berjaya.

Baroness Ruth Deech QC, yang Tempoh Penyimpanan Ahli Persendirian untuk Gametes Bill meminta perubahan dalam undang-undang penyimpanan gamet akan diperkenalkan di House of Lords pada hari Khamis 24 Oktober, mengatakan: 'Tempoh penyimpanan 10 tahun untuk telur beku adalah berlaku ketika sedikit yang diketahui mengenai sains. Kami meminta Pemerintah untuk membuat perubahan sederhana dalam undang-undang yang akan mengakhiri gangguan ini dengan kehidupan pribadi dan keluarga di bawah undang-undang hak asasi manusia dan memberi harapan kepada banyak wanita. "

Profesor Emily Jackson, pakar undang-undang perubatan di London School of Economics, mengatakan: "Pada masa ini, undang-undang mewajibkan pemusnahan telur beku wanita setelah 10 tahun, kecuali jika dia tidak subur sebelum waktunya. Ini adalah pelanggaran hak asasi wanita yang jelas dan tidak dapat dibenarkan. Ini juga tidak disengajakan dan akan senang bagi pemerintah untuk menyelesaikannya, jika ia mempunyai keinginan untuk melakukannya. Tolong tandatangani petisyen ini dan bantu untuk meyakinkan pemerintah untuk membuat perubahan kecil yang akan membuat perbezaan yang sangat besar bagi kehidupan beberapa wanita. "

Untuk menandatangani petisyen itu, tekan di sini

Tiada komen Namun

Sila tinggalkan balasan anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

Translate »