Satu pasangan memburu untuk penderma telur semasa pandemik coronavirus

Bekerja dari rumah, tidak berfungsi sama sekali, cuti Paskah, pengasingan diri. Pada masa ini, dunia adalah tempat yang pelik, dengan ramai daripada kita bergelut dengan konsep masa, minggu yang tidak berstruktur dan tertanya-tanya jika hari bekerja adalah berbeza dari hujung minggu

Tetapi masa boleh bermakna perkara yang sangat berbeza, jika anda terdesak untuk keluarga di tengah-tengah krisis ini.

Walaupun sesetengah orang agak marah kerana tidak dapat pergi ke gym atau mendapatkan potongan rambut, untuk satu tahun yang berusia 41 tahun terjebak dan tidak dapat pergi ke mana-mana mempunyai kemungkinan yang dahsyat - bahawa dia mungkin tidak akan menjadi ibu.

Dia sepatutnya berada di atas kapal terbang ke Malaysia, untuk mendapatkan telur yang disumbangkan oleh embrio yang dimasukkan ke dalam rahimnya yang sangat merah jambu, tebal sehingga dia dan suaminya dapat mempunyai bayi yang mereka inginkan dan pantas.

Mereka telah sabar menunggu alam semula jadi untuk memberi mereka istirahat selama sepuluh tahun

Bayi yang disumbangkan telur di Malaysia akhirnya merasakan seolah-olah ia boleh menjadi masa mereka. Tetapi apabila sempadan ditutup, dia mengakui bahawa dia berada di penghujung tetangganya, semua kesabarannya haus dan hilang.

Apabila virus pertama muncul, pasangan Australia percaya mereka masih boleh pergi ke Malaysia, dengan topeng dan sarung tangan, "masuk dan keluar, mudah". Embrio akhirnya tercapai, mereka tidak akan berhenti.

Hati-hati, pasangan itu telah berada di Malaysia pada bulan Januari untuk prosedur itu, tetapi pada masa itu, lapisan rahimnya tidak siap. Kali ini, dan mereka tidak boleh pergi

Sepuluh tahun bermakna lima pusingan IVF yang gagal, tiga keguguran, satu kehamilan ektopik dan penyingkiran tiub fallopian. Apabila dia berusia 40 tahun, pasangan menyedari bahawa sumbangan telur boleh menjadi satu-satunya peluang mereka.

Walaupun menyedari bahawa larangan perjalanan itu adalah perkara yang betul, sukar untuk pasangan berurusan dengannya kerana impian mereka terasa seperti itu dihancurkan lagi

Kini berusia 41 tahun, dia tahu umurnya tidak membeku kerana dunia berhenti dan mengatakan bahawa dia bimbang adalah peringatan yang berterusan.

Dia mengatakan bahawa dia tahu patah hati sebenar pasangan lain yang mengalami perkara yang sama sekarang sedang mengalami. . . dan hati kita keluar kepada mereka semua.

Tiada komen Namun

Sila tinggalkan balasan anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

Translate »