Rhian Sugden terpaksa menangguhkan IVF kerana COVID-19

Rhian Sugden adalah salah satu dari ribuan pesakit yang hidupnya terbalik, kerana impian mereka sebagai orang tua ditangguhkan kerana gangguan COVID-19

Setelah menjalani dua kitaran IVF yang gagal, dia berharap dapat menjalani kitaran ketiga secepat mungkin. Namun, pusingan ketiga rawatannya ditangguhkan selama-lamanya kerana sumber perubatan difokuskan untuk memerangi wabak Coronavirus.

Rhian Sugden, 33, dan suaminya Oliver Mellor, 39, telah berjuang dengan kemandulan, secara terang-terangan berkongsi perjalanan mereka di media sosial. Mereka mempunyai pusingan IVF ketiga yang dijadualkan dan menantikan prosesnya ketika dibatalkan. Setelah berkongsi penderitaan dan kepiluannya dan menjelaskan bahawa perjalanan keibuannya harus ditunggu, dia mendapat banyak sokongan di Twitter.

Pada 7 April dia menulis tweet, "Baru-baru ini ada beberapa pesanan indah mengenai #IVFJourney saya

Kemas kini pantas ... klinik kesuburan kami telah ditutup kerana # COVID19 jadi kami kini ditangguhkan sehingga diberitahu kelak. Perkara baik datang kepada mereka yang menunggu kan? #komuniti. "

Bekas gadis itu dilanda ujian kehamilan negatif seminggu sebelum Krismas, selepas pusingan IVF terakhirnya. Dia mengatakan bahawa suntikan hormon dan harapan meningkat "mematahkannya," dan meletakkan peredam pada dirinya dan musim Krismas Oliver.

Dia memposting, "Setelah melangkah jauh di pusingan kedua kami, sungguh memilukan apabila mengetahui ia tidak berjaya. Ia mematahkan saya. Ini merosakkan Krismas untuk kami berdua dan sangat sukar untuk ditangani - terutamanya bagi saya kerana semua hormon disuntik dan meletakkan semua harapan saya pada satu telur. "

Rhian tidak pernah takut untuk berkongsi perjuangannya dengan kemandulan, mengungkapkan pada April lalu bahawa dia telah diberitahu oleh doktor bahawa dia mempunyai "jumlah telur wanita lebih dari 45 tahun."

Dia berharap dapat menembus rasa malu dan kesunyian yang sering kali diliputi oleh kegagalan mengandung. "Kemandulan adalah sesuatu yang tidak benar-benar dibicarakan, dan adalah sesuatu yang tidak boleh dimalukan oleh lelaki dan wanita."

Kami suka Rhian kerana begitu terbuka dalam perjalanan kesuburannya. Semakin banyak orang bercakap mengenai ketidaksuburan, semakin menjadi subjek 'normal'. Tidak ada yang harus merasa seperti mereka 'tidak normal' atau 'tidak lengkap' kerana tidak dapat hamil secara semula jadi.

Tetapi sayangnya, ketika berbicara secara terbuka, Rhian harus berurusan dengan komen dan penghinaan dari troll yang telah menghantar mesej kebenciannya, mengatakan kepadanya bahawa dia tidak layak menjadi ibu. Ini membuat kita sakit perut untuk melihat betapa kejamnya orang. Orang-orang yang jahil ini jelas tidak pernah mengalami kesakitan fizikal dan emosi, kesedihan dan sakit hati akibat kitaran IVF yang gagal. Rhian menyiarkan video di mana dia secara terbuka menangis mengenai tindak balas troll terhadap IVFnya yang gagal.

"Saya telah maju untuk membincangkan perjuangan IVF saya dan saya juga memulakan blog untuk membicarakannya dan saya sebenarnya telah banyak membantu wanita. Tetapi beberapa komen di bawah artikel itu benar-benar menjijikkan.

"Orang-orang mengatakan saya tidak layak memiliki bayi, kerana saya adalah model dan mengatakan anak-anak saya akan dibuli dengan mengatakan bahawa itu adalah karma dari perkara-perkara yang telah terjadi kerana mengapa saya tidak dapat mempunyai anak."

Komen-komen ini menjijikkan - tidak ada wanita yang layak agar perjalanannya ke keibuan diperkecil dan dihina

Cinta dan pemikiran kita ada bersama Rhian dan Oliver pada masa ini, dan dengan semua orang yang telah menangguhkan rawatan kesuburan mereka.

Syukurlah kita semua mempunyai kasih sayang dan sokongan dari komuniti TTC yang luar biasa. Bersama-sama kita akan terus bersandar, berpegangan tangan (hampir tentu saja), mendengar, bercakap, menangis, ketawa dan merasa bertenaga mengetahui bahawa kita tidak bersendirian.

Mari kita punggung masing-masing lebih daripada biasa pada masa-masa sukar ini. #ivfstrongertogether

Tiada komen Namun

Sila tinggalkan balasan anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

Translate »