Covid-19: Dari demam hingga kesuburan hingga garis depan

Kami menyukai kisah menarik mengenai jururawat kesuburan, Courtney Carr yang bekerja di Unit Kesuburan Gateshead. ketika dia pergi dari pesakit Covid-19 yang disyaki bercuti ke jururawat kesuburan, ke pekerja NHS garis depan

Courtney telah bekerja sebagai jururawat kakitangan dalam rawatan kritikal selama lima tahun sebelum memulakan peranan baru sebagai jururawat kesuburan pada bulan Februari tahun ini. Tepat sebelum dia memulakan, dia bercuti ke Tenerife untuk meraikan ulang tahun ketiga anaknya. Pada hari terakhirnya di Tenerife, Courtney mula mengalami demam, berkeringat, sakit otot, sakit kepala, sakit tekak, batuk dan sesak nafas.

Berita tentang coronavirus baru mulai tersebar, dan yang mengkhawatirkan, sebuah hotel milik Itali di Tenerife telah dikunci karena lonjakan kes. "Menyapu Covonia [ubat batuk] dari botol", Courtney harus tidur dengan duduk tegak tetapi membuangnya sebagai "hanya virus lain" yang ditangkapnya, hampir tidak berani mempercayai dia telah mengambil virus mematikan itu.

Pada usia 28 tahun dan dalam keadaan sihat, bugnya bertahan sepuluh hari tetapi akhirnya, dia dapat memulakan pekerjaan barunya sebagai jururawat kesuburan

"Saya sangat gugup, walaupun dilempar masuk, dan pada hari pertama saya menyaksikan pengumpulan telur faraj pertama dan pemindahan embrio. Saya juga memerhatikan ahli embriologi di makmal dan saya sangat kagum! Saya masih. Saya tidak percaya akhirnya saya akan menjadi sebahagian daripada sesuatu yang saya rasa sangat mengagumkan dan bermanfaat. "

Courtney telah berusaha untuk hamil, dan begitu ideal untuk memahami dari sudut pandang pesakit, bagaimana rasanya. Suaminya juga bayi IVF, dilahirkan sebagai salah satu kembar tiga bayi yang dilahirkan 29 tahun yang lalu.

Oleh itu, ketika pekerjaan itu muncul, dia melompat berpeluang bekerja di tempat yang sangat memberangsangkan dan merasa diberkati dapat melakukannya.

Sepanjang beberapa minggu pertama sebagai jururawat kesuburan, berita itu menjadi khusus untuk peningkatan kes-kes yang kini dikenali sebagai Covid-19, jadi Courtney tahu bahawa "hanya masalah masa" sebelum dia dipanggil kembali ke bekerja di jabatan rawatan kritikal (CCD).

Dia berkata, "Bagaimana saya tidak dapat kembali dan menolong? Bukannya saya tidak mahu, tetapi saya takut, ketidakpastian semua itu terlalu banyak untuk diambil; kebimbangan mengenai virus dan risiko bukan sahaja untuk saya tetapi juga keluarga saya ”.

"Ini adalah minggu keenam saya dalam pekerjaan dan saya baru mula menjejakkan kaki dan merasa selesa dalam peranan baru saya ketika menerima panggilan telefon yang menakutkan dari pengurus saya yang memberitahu saya bahawa saya ditugaskan kembali ke CCD."

"Ini juga diputuskan oleh kepercayaan bahawa klinik kesuburan dan semua rawatan dan janji temu tanpa kecemasan lain mesti berhenti. Ada kemungkinan anggota staf lain juga dapat ditugaskan ke daerah-daerah yang memerlukan selama wabah. "

Salah satu pekerjaan terakhir Courtney di unit kesuburan adalah untuk membantu perawat lain membuat "panggilan telefon yang menyakitkan hati" kepada pasien, mengatakan kepada mereka bahawa rawatan kesuburan mereka dijeda atau ditunda.

Hebatnya, semua pesakit memahami, walaupun sangat kecewa, dan semua memberikan Courtney harapan baik dan mendesaknya untuk tetap selamat

Pada akhir bulan Mac, Courtney mula kembali ke CCD di unit Covid-19 yang baru disesuaikan. Semua kakitangan diminta masuk melalui kunci udara dan kemudian memakai PPE mereka, pengalaman yang dialami oleh Courtney. Dia merasa sangat panas di semua peralatannya dan lebih teruk lagi apabila dia memakai topengnya.

Tetapi ketika dia berjalan ke arah pasien pertamanya, dia mulai bekerja seperti dia tidak pernah pergi. Tetapi dia berkata, "Saya harus berhenti sejenak, menarik nafas panjang dan berbicara dengan diri saya untuk berusaha dan tetap tenang".

"Saya benar-benar berjuang untuk memakai PPE dan kerana saya sangat panas kacamata itu keluar dari panas yang keluar dari dahi saya, sehingga sukar untuk dilihat, itu membuat saya panik."

"Akhirnya, giliran saya untuk berehat dan saya berasa lega. Seorang rakan sekerja menunjukkan kepada saya bagaimana untuk 'mematikan' PPE saya dan saya masuk ke ruang ganti wanita. Saya basah kuyup. Saya terpaksa bertukar menjadi scrub baru, menyegarkan diri dan ketika saya melihat ke cermin, saya melihat tanda merah terang di hidung dan tulang pipi saya. "

"Saya terkejut, ini hanya permulaan dan saya tertanya-tanya bagaimana saya akan menjaga 12 minggu ini, kerana selama itulah saya diberitahu bahawa saya akan diperlukan."

Peraturan biasa mengenai jumlah pesakit yang sakit parah setiap staf dibenarkan merawatnya, kerana ini dari satu hingga tiga. Seiring berjalannya waktu, dia menyaksikan pesakit sakit parah, tanpa orang tersayang di sisi mereka, dan kematian setiap hari. Dia menggambarkan persekitaran sebagai huru-hara, dengan kakitangan yang ditugaskan dari seluruh hospital, disusun untuk membantu.

"Cukup menakutkan bagi saya untuk kembali ke tempat saya bekerja selama lima tahun, tidak keberatan menjadi seseorang yang benar-benar baru dalam persekitaran / pekerjaan semasa pandemik."

"Itu adalah aspek kejururawatan yang sama sekali berbeza dan saya tahu saya juga bukan diri saya yang normal. Saya bukan jururawat yang saya tahu dan saya benar-benar berjuang dengan itu, tetapi apabila saya berfikir semula, saya fikir saya secara semula jadi melindungi diri saya dari keseluruhan pengalaman, daripada berduka pada pesakit, orang yang mereka sayangi, dan hasilnya. "

Setelah beberapa minggu, Courtney keletihan secara emosional dan fizikal, bosan memakai PPE dan meragui kemampuan profesional dan peribadinya

“Saya merasa seolah-olah saya kehilangan diri sepenuhnya. Saya harus benar-benar menghindari berita dan media sosial kerana saya merasakannya sangat luar biasa dan itu sama sekali tidak membantu dengan kegelisahan saya sama sekali. "

Tetapi dia mengatakan sokongan daripada orang ramai sungguh luar biasa dan tepat seperti yang dia perlukan.

Kini, unit Covid-19 kosong tanpa kemasukan baru selama beberapa minggu dan HFE telah memberi kebenaran agar rawatan kesuburan bermula semula. Dia teruja untuk menjadi sebahagian daripada sesuatu yang positif lagi, walaupun terdapat perubahan yang perlu dilakukan untuk memulakan kembali rawatan kesuburan.

Inilah untuk anda, dan semua rakan sekerja anda, Courtney!

Tiada komen Namun

Sila tinggalkan balasan anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

Translate »