Pasangan Sleaford mempunyai anak lelaki kembar setelah bertahun-tahun menjalani masalah perubatan dan rawatan

Pasangan Sleaford 'di atas bulan' setelah mereka menyambut bayi lelaki kembar setelah bertahun-tahun menjalani pembedahan dan rawatan kesuburan yang gagal

Emily dan Stuart Hopkins telah dalam misi untuk mempunyai anak selama bertahun-tahun, tetapi Emily endometriosis meninggalkan mereka tidak dapat hamil secara semula jadi.

Dia didiagnosis dengan penyakit yang melemahkan beberapa tahun yang lalu dan sejak itu telah menjalani banyak operasi untuk meringankan keadaan dan kesakitannya. Endometriosis menyebabkan tisu rahim tumbuh di bahagian lain badan, termasuk perut, usus, ginjal, dan bahkan di otak. Apabila seorang wanita mengalami haid, kekejangan tisu ini membengkak, dan berdarah, menyebabkan kesakitan yang luar biasa. Ramai wanita dengan endometriosis berjuang untuk hamil atau sama sekali tidak dapat hamil secara semula jadi. Namun, Emily dan Stuart kini menjadi ibu bapa yang bangga dengan Michael dan Matthew, yang dilahirkan pada bulan Mac tahun ini.

Emily menjelaskan bahawa dia mempunyai masalah dengan haid selama bertahun-tahun

"Saya dan Stuart saling mengenali selama bertahun-tahun, tetapi kami tidak berkumpul sehingga 2014. Saya mempunyai beberapa masalah dengan kitaran haid saya dan dengan teman lelaki yang lalu sebelum bersamanya. Namun, agak sukar untuk menjadi intim. Ternyata saya menghidap endometriosis dan parut yang teruk. ”

Selepas diagnosisnya, doktor memberitahu pasangan itu untuk terus berusaha hamil. Seiring waktu, menjadi jelas bahawa mereka memerlukan campur tangan perubatan untuk memulakan keluarga mereka. "Perkara-perkara mula menjadi lebih sukar, dan kami melihat pelbagai perunding kesuburan di Lincoln dan Grantham. Setelah dua tahun mencuba, kami fikir kami perlu pergi ke NHS IVF. "

Ujian pusingan pertama mereka menghasilkan berita buruk

"Sungguh mengerikan, kami pergi ke klinik di Gainsborough di mana mereka menguji saya FSH (hormon perangsang folikel) tahap, dan mereka mengatakan bahawa mereka tidak cukup tinggi untuk mendapatkan dana. "

Stuart melobi agar Emily dibenarkan untuk mengambil ujian sekali lagi, dan tahap FSHnya cukup tinggi untuk lulus. Namun, dia segera berkembang polip di rahimnya, yang menghalang implantasi embrio.

"Saya telah mengeluarkan polip, kemudian dalam imbasan pada bulan Oktober 2018 mendapati saya bocor cecair dari tiub saya dan saya harus menjalani operasi untuk menghentikannya. Mereka mengatakan bahawa mereka mungkin harus membuang ovari saya, dan saya menyuruh mereka menyelamatkan yang kiri jika boleh. ”

Doktor semestinya mengeluarkan ovari kanannya dan memotong kirinya

Ini ternyata menjadi rahmat dalam penyamaran. "Saya berada di atas bulan mereka mengikat tabung saya kerana kita sekarang dapat memulai IVF tanpa cairan bocor. Kami mempunyai sekitar tujuh telur yang dibekukan, mereka memilih yang terbaik dan ditanam pada Mei 2019. "

Babak IVF pertama mereka tidak berjaya, tetapi dia segera mendapat berita yang lebih baik. "Kali kedua saya menanamnya, saya mengambil cuti selama dua minggu, dan saya tahu kali ini ia memerlukan masa. Kami masih harus menunggu ujian menunjukkan bahawa ia positif. Lima hari kemudian saya berdarah banyak dan saya berfikir, 'oh hebat'. Saya fikir ia telah berlaku sebelum ia bermula. "

Dia dan Stuart berpendapat bahawa kehamilannya akan hampir berakhir, tetapi mereka akan mendapat berita baik

"Kami berdua berfikir bayi itu hilang, tetapi kemudian wanita itu mengatakan dia dapat melihat satu bayi, seperti hari. Anda juga dapat melihat degupan jantungnya. Suami saya mengatakan bahawa dia melihat sesuatu, dan wanita itu mengatakan ada bayi lain yang terselip di sudut. Itu adalah salah satu hari terbaik dalam hidup saya - kami tidak mendapat apa-apa dan keluar dengan dua bayi. "

Emily mengalami kehamilan yang sukar dan menunjukkan tanda-tanda preeklampsia ketika para doktor memutuskan untuk melahirkan anak lelaki melalui pembedahan C. Penghantaran adalah sentuhan langsung. "Saya mengalami kehilangan darah yang cukup besar - saya kehilangan tiga perempat darah saya."

Salah satu bayinya bergelut lebih banyak daripada yang lain. "Michael keluar menjerit, tetapi Matthew lebih tenang, jadi saya tahu ada yang tidak kena. Tetapi dapat menahan mereka berdua, saya tidak dapat menerangkannya. " Matthew bangkit semula, dan kedua-dua bayi pulang bersama pasangan itu beberapa hari kemudian.

Kami mengucapkan semoga gembira kepada Emily, Stuart, Matthew, dan Michael!

Tiada komen Namun

Sila tinggalkan balasan anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

Translate »