Paris Hilton membekukan telurnya atas nasihat sahabat dan bekas pembantu Kim Kardashian

Paris Hilton dan Kim Kardashian - ikon TV realiti, wanita perniagaan dan rakan rapat selama bertahun-tahun

Paris, yang telah banyak tayang di media akhir-akhir ini ketika dia mempromosikan dokumentari YouTube baru mengenai hidupnya, Inilah Paris, mendedahkan bahawa Kim mencadangkan dia membekukan telurnya

Paris, 39, baru-baru ini mengatakan bahawa dia "terinspirasi" oleh Kim, yang mempunyai empat anak dengan suami, Kanye West. Atas nasihat Kim, dia memutuskan untuk membekukan telurnya hanya untuk menghilangkan tekanan pada rancangan masa depannya untuk melahirkan bayi. Dia menjalani prosedur beberapa tahun yang lalu, dan tidak dapat lebih bahagia dengan keputusannya.

DJ dan pembesar parfum itu memberitahu The Times pada hari Ahad, “Saya mempunyai perbualan yang sangat menakjubkan dengan Kim [Kardashian] mengenainya. Dia memperkenalkan saya kepada doktornya, dan saya sangat terinspirasi olehnya untuk melakukannya. "

Kim Kardashian tidak asing dengan rawatan kesuburan

Setelah mengalami komplikasi semasa kehamilannya dengan anak perempuan North dan anak lelaki Saint, dia membekukan telurnya. Seperti yang telah dibahas secara meluas mengenai Keeping Up With The Kardashians; dia menggunakan layanan pengganti untuk anak ketiga dan keempatnya, anak perempuan Chicago dan putra Mazmur.

Paris menjelaskan bahawa dia sekarang merasa lebih banyak mengawal kesuburannya

"Saya rasa setiap wanita harus melakukannya kerana anda benar-benar dapat mengawalnya dan tidak mempunyai 'Ya Tuhan, saya perlu menikah.'"

Paris kerap pergi ke Ibiza, di mana dia memerintahkan khalayak ramai dan bayaran kepada DJ di kelab malam terpanas di sana. Dia merancang untuk melambatkan perjalanannya untuk berusaha memulakan keluarga.

Dia dan teman lelaki, pengusaha permulaan Carter Reum, telah bersama selama setahun. Walaupun mereka belum bertunang, dia mengatakan bahawa mereka telah berbicara tentang "pengantin intim" di masa depan.

Dalam dokumentari barunya, Paris juga menceritakan kekacauannya mengenai penderaan fizikal dan mental yang dialaminya ketika dia bersekolah di Provo Canyon School, sebuah sekolah untuk remaja yang bermasalah. Dia mengatakan bahawa dia dan pelajar lain dipukul dan dicekik semasa dia berada di sana pada tahun 90-an. Ini menghantui dia hingga ke hari ini.

“Sepatutnya sekolah, tapi kelas sama sekali tidak menjadi tumpuan. Dari saat saya bangun hingga tidur, sepanjang hari menjerit di wajah saya, menjerit kepada saya, penyeksaan berterusan. "

"Kakitangan akan mengatakan perkara yang mengerikan. Mereka selalu membuat saya merasa tidak sedap hati dan membuli saya. Saya rasa itu adalah tujuan mereka memecahbelahkan kita. Saya menguburkan kebenaran sejak sekian lama. Tetapi saya bangga dengan wanita yang kuat yang saya telah menjadi. Orang mungkin menganggap semua perkara dalam hidup saya mudah bagi saya, tetapi saya ingin menunjukkan kepada dunia siapa saya sebenarnya. "

Sekarang, dia ingin memberikan suara untuk anak-anak yang pernah mengalami penderaan di sekolah asrama, dan dia berjanji, "tutup tempat-tempat ini."

Tiada komen Namun

Sila tinggalkan balasan anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

Translate »