Kisah saya sebagai guru taska sangat TTC

Saya ingin berkongsi perjalanan saya dengan anda kerana saya berharap dapat mendengar daripada orang lain yang berada dalam kedudukan yang serupa dengan saya

Pada masa ini, saya merasa panik sepenuhnya dengan pemikiran bahawa saya tidak akan pernah menjadi ibu, dan kemudian dalam degupan jantung seterusnya, harapnya, agar pusingan IVF saya yang seterusnya (dan ke-4) saya mungkin benar-benar berfungsi.

Saya merasa malu untuk mengatakan ini, (tetapi saya tahu anda tidak akan menilai saya), tetapi lama-kelamaan, saya telah kehilangan kemampuan untuk memeluk wanita lain dengan anak-anak, dan biarkan saya memberitahu anda, bahawa bagi saya, dalam pekerjaan saya, ini sangat sukar - kerana saya seorang guru sekolah asuhan.

Saya dikelilingi oleh anak-anak orang lain sepanjang hari

Saya menjaga setiap anak yang cantik di kelas saya, dan kesejahteraan mereka bermakna segalanya bagi saya, tetapi ketika saya melambaikannya pada akhir hari, memerhatikan wajah ibu bapa yang berseri-seri, gembira mendengar semua tentang hari anak mereka, saya dapat secara harfiah rasa hati saya pecah dua.

Saya sangat berusaha untuk tetap profesional, tetapi saya dapat merasakan kepahitan dalam keadaan sukar dan saya bahkan tidak tahu berapa lama saya boleh terus menjalankan tugas saya. Saya mendapati diri saya dilalukan oleh perkara-perkara bodoh, seperti ketika ibu bapa selalu datang lewat untuk mengumpulkan anak-anak mereka. Saya berfikir pada diri saya sendiri "adakah anda tidak peduli? Bagaimana anda boleh berbuat demikian kepada anak anda? Saya tidak akan pernah melakukan perkara itu kepada anak saya! ”.

Kemudian, ketika saya melihat ibu-ibu datang untuk mengumpulkan anak-anak mereka dengan benjolan kehamilan atau anak lain di kerusi roda, saya hanya ingin menangis. Saya tidak dapat memilikinya! Saya akan gembira dengan hanya satu! Saya akan memastikan bahawa saya SELALU tepat pada masanya untuk menjemput bayi anda. Saya akan menyediakan makanan tengah hari yang paling berkhasiat untuk anak saya, tidak seperti makan tengah hari yang dibawa oleh anak-anak ini ke sekolah. Saya akan memastikan anak saya tidak pernah mempunyai hidung berair yang tidak disapu, saya akan memastikan anak saya tidak pernah datang ke sekolah dengan pakaian kotor. Saya akan memastikan anak saya tahu bahawa dia adalah pusat dunia saya. Mengapa saya tidak diberi peluang ini? Mengapa saya tidak boleh mempunyai anak saya sendiri? Hidup ini sangat sukar.

Rawatan saya telah gagal 3 kali sekarang

Guru besar yang luar biasa di sekolah saya sangat baik kepada saya. Dia memberi saya masa untuk pergi ke temu janji dan memberi saya masa dan ruang setelah setiap pusingan gagal. Kami berdua bersetuju bahawa untuk beberapa orang, kerja adalah gangguan yang besar, tetapi bagi saya menjadi guru pembibitan, dikelilingi oleh anak-anak - itu bukan cara yang baik untuk menyembuhkan. Bagi saya, anak-anak hanyalah peringatan tentang apa yang saya telah hilang dan apa yang mungkin tidak pernah saya miliki.

Saya rasa saya hanya perlu melakukan satu lagi pusingan IVF. Dari segi kewangan, ini telah melucutkan kita dari segala perkara selain dari keperluan asas. Kami telah menggunakan setiap sen yang ada. Jadi, jika pusingan ini tidak berjaya, kita akan menjauhi rawatan. Saya tidak pasti sama ada saya dapat kembali mengajar kanak-kanak seperti itu, jadi ini mungkin bermaksud perubahan kerjaya. Berat tekanan adalah kuat.

Begitu banyak yang tergantung pada pusingan akhir ini

Saya mendapati keseluruhan proses ini sangat mencabar dan mengeringkan. Saya merasa seperti setiap babak saya belajar lebih banyak, yang membuat saya kecewa kerana saya semestinya saya mengetahui perkara-perkara sejak awal - seperti "jangan buang masa untuk IUI jika sperma pasangan anda malas !!". Dan pastinya tidak mempunyai IUI dua kali jika tidak berfungsi pada kali pertama !!!!! Pusingan terakhir saya adalah ICSI. Saya berharap, kerana mereka benar-benar menyuntikkan sperma ke dalam telur, saya mungkin akan membuat embrio kali ini. Hantarkan getaran yang baik bukan?

Saya rasa alasan saya ingin menghubungi, adalah untuk mendapatkan keselesaan daripada orang lain yang mungkin berjuang seperti saya

Saya tahu bahawa bunyi itu bermakna, tetapi mengetahui bahawa anda tidak bersendirian sangat penting. Adakah orang lain bekerja dengan anak-anak? Bagaimana anda mengatasi? Bagaimana anda menghadapi ibu bapa tanpa mahu menangis? Bagaimana anda menghentikan diri anda untuk menjerit “adakah anak anda benar-benar pusat alam semesta anda? Sekiranya demikian, mengapa anda selalu terlambat ketika anda menjemputnya ?! " Bagaimana anda tetap tenang dan profesional apabila anda patah di dalam?

Saya juga ingin tahu jika ada yang menghentikan rawatan dengan baik, tetapi menemui cara untuk sembuh secara mental dan masih terus bekerja sebagai guru?

Terima kasih kerana mendengarkan saya.

Jennifer

x

Terima kasih banyak kepada Jennifer kerana bersikap terbuka dan jujur ​​tentang perasaannya. Sekiranya kisahnya sesuai dengan anda, sila beri kami garis. Kami ingin mendengar daripada anda, mystory@ivfbabble.com

Tiada komen Namun

Sila tinggalkan balasan anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

Translate »