Bidan Tidak subur

Kisah saya, oleh Sophie Martin

Pada tahun 2018, saya berada di tahap paling rendah. Kami telah berusaha untuk bayi selama setahun tanpa kejayaan, dan di mana sahaja saya melihat saya melihat wanita hamil dan bayi

Semasa anda TTC adalah perkara biasa untuk melihat bayi dan bayi lebih kerap, tetapi menjadi bidan, saya benar-benar dikelilingi.

Ketika kami mula-mula mencuba bayi, secara naif saya fikir saya mungkin mempunyai kepala mulai menjadi bidan, kerana saya sangat biasa dengan kitaran haid. Bukan sahaja saya salah dalam anggapan ini, saya juga belajar betapa sedikit yang saya tahu mengenai proses IVF.

Tidak menghairankan, bidan suka bercakap mengenai kelahiran dan bayi

Selalunya saya akan berada di stesen jururawat semasa kami menulis nota kami, dan seseorang akan memulakan perbualan mengenai apakah pilihan kelahiran kita, sama ada kita mahu kelahiran di rumah, epidural dan sebagainya. Perbualan ini hanya sembang kosong dengan rakan sekerja saya, tetapi bagi saya mereka merasa seperti keris di hati. Saya bimbang saya tidak akan dapat membuat keputusan penting mengenai kelahiran saya, kerana saya tidak dapat hamil.

Kenangan saya yang paling menyakitkan ketika ini

Melakukan shift dua belas setengah jam, kemudian bergegas pulang ke rumah supaya saya dapat melakukan hubungan seks dengan suami sebelum dia pergi bekerja. Saya kemudian tidur pada waktu siang sebelum kembali bekerja semula. Mengatakan bahawa kali ini dalam hidup saya tidak menyeronokkan adalah pernyataan yang meremehkan.

Kerja peralihan menimbulkan kekacauan dengan hormon saya, dan saya letih dan beremosi

Tahun pertama mencuba adalah cabaran yang paling emosional. Seiring berjalannya waktu, saya telah menyesuaikan diri dengan 'normal' kami; bahawa menjadikan bayi untuk kita akan menjadi gabungan darah, keringat, air mata dan literal yang cukup besar.

Bahagian praktikal untuk menjadi bidan yang tidak subur bermaksud janji temu dan rawatan IVF. Semasa pusingan IVF pertama saya, saya selesai menjalani kelahiran di rumah tepat pada waktunya untuk melakukan imbasan ketika saya berusia pertengahan kitaran rawatan. Oleh kerana beberapa sebab, sejak itu saya telah mengurangkan waktu saya untuk bekerja sambilan dan ini merupakan keputusan yang sangat positif bagi saya.

Saya bernasib baik kerana rakan sekerja dan pengurus saya sangat memahami dan menyokong

Saya sebenarnya tidak dapat meminta lebih banyak. Saya tahu tidak semua orang merasa selesa untuk berkongsi keadaan peribadi mereka dengan majikan mereka, dan pada awalnya saya enggan menyatakan perkara ini. Ketidakpastian imbasan dan janji temu bermaksud saya tidak mempunyai pilihan lain selain untuk menjelaskan dan saya sangat gembira melakukannya.

Walaupun kedengarannya seperti klise, saya cuba memasukkan pelajaran kehidupan yang telah saya pelajari ke dalam latihan saya

Saya sekarang mengalami belas kasihan yang saya tidak tahu mungkin sebelum kemandulan. Saya mempunyai pemahaman yang jauh lebih besar mengenai perjalanan yang dilalui oleh beberapa wanita untuk menjadi ibu. Saya memahami kegelisahan pada tahap yang jauh lebih besar, dan saya sendiri mengalami risiko berisiko tinggi. Kemandulan juga telah mengajar saya untuk lebih berhati-hati dengan bahasa yang saya gunakan, kerana saya telah menerima komen-komen yang menyakitkan.

Saya suka menjadi bidan, dan saya enggan membiarkan kemandulan menjauhkan diri daripada saya, kerana ia telah mengambil banyak

Beberapa hari sukar. Saya hanya mahu bersembunyi di bawah selimut dan tidak keluar sehingga saya memeluk bayi saya. . . tapi syukurlah ini hanya sedikit dan sekarang.

Pada hari-hari saya yang lebih positif, saya bersyukur kerana semua kemandulan telah membawa kehidupan saya. Ini telah membuka mata saya, dan mudah-mudahan terus menjadikan saya bidan yang lebih baik.

Untuk membaca lebih lanjut daripada Sophie, pergi ke blog bidan yang tidak subur, atau ikuti dia di Instagram @ the.infertile.midwife

Kandungan berkaitan

Tiada komen Namun

Sila tinggalkan balasan anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

Translate »