Cinta adik-beradik: Wanita 'akan berterima kasih selama-lamanya' kepada kakak kerana menjadi ibu bapa

Seorang wanita yang memerangi barah berusia 20-an telah mengucapkan terima kasih kepada kakaknya kerana menjadi pengganti

Rachel Ward, 33, menjalani rawatan barah setelah ujian smear menunjukkan massa ketika berusia 26 tahun, yang menyebabkannya tidak subur.

Dia membekukan telurnya sebelum dia memulakan radioterapi, tetapi dia diberitahu bahawa mustahil baginya untuk membawa anaknya sendiri.

Ketika dia bertemu dan mengahwini suaminya, Ben Parker, mereka meminta tetamu perkahwinan mereka untuk memberi sumbangan kepada mereka surrogacy perjalanan.

Rachel gembira apabila adiknya, Rebecca, menawarkan untuk membawa bayi itu untuk mereka.

Pasangan ini menerima sumbangan murah hati setelah menceritakan kisah mereka di majlis perkahwinan mereka yang membolehkan mereka memulakan perjalanan ke ibu bapa.

Pasangan ini bernasib baik kerana implantasi pertama mereka berjaya dan Rebecca akan dilahirkan pada Oktober 2020.

Rachel memberitahu akhbar Cermin: "Kami tahu bahawa kami mahukan keluarga kami sendiri segera setelah kami berkahwin.

"Kami menulis sedikit catatan yang meminta sumbangan untuk rawatan kesuburan kami, kami mempunyai 90 orang tetamu dan akhirnya mendapat sejumlah wang yang luar biasa, yang kami sangat gembira dan terima kasih.

"Saya sangat bangga dengan kakak saya kerana mengagumkan kerana walaupun mempunyai tiga anak sendiri, dia sanggup membantu kami menjadi ibu bapa.

"Ini adalah impian yang menjadi kenyataan dan kami sangat teruja untuk bulan berikutnya."

Rebecca akan menjalani pembedahan Caesarian pada suatu ketika pada bulan Oktober, tetapi pasangan itu merahsiakan tarikh tersebut.

Rachel mengatakan bahawa dia memutuskan untuk menceritakan kisahnya untuk meningkatkan kesedaran tentang pentingnya menjalani ujian smear.

"Saya tidak mahu anak-anak pada masa itu tetapi saya tahu saya akan melakukannya di masa depan dan itulah sebabnya saya memilih untuk membekukan telur saya.

"Rebecca menawarkan diri sebagai pengganti saya satu hari bertahun-tahun yang lalu, tetapi tidak sampai saya berkahwin dengan Ben, kami mula membicarakannya dengan serius."

Rachel sedikit memujuk tetapi seiring berjalannya waktu, dia menyedari itu adalah pilihan terbaik untuk mereka.

"Saya mempercayai kakak saya sepenuhnya dan dia ingin memberi saya peluang untuk menjadi ibu kerana saya sangat dekat dengan anak-anaknya."

Rachel berharap perkongsian ceritanya dapat membantu pasangan lain dan meningkatkan profil ibu tumpangan di UK.

Pasangan ini pada awalnya mempunyai 11 telur tetapi hanya tiga yang matang menjadi embrio.

Mereka mempunyai satu embrio beku yang tinggal.

Rachel berkata: "Kami tidak sabar untuk masa depan sebagai keluarga dan merasa sangat bertuah kerana kakak saya bersedia membantu."

Adakah anda mempunyai cerita yang serupa? Adakah ahli keluarga menolong anda memenuhi impian anda untuk menjadi ibu bapa? E-mel mystory@ivfbabble.com

 

Tiada komen Namun

Sila tinggalkan balasan anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

Translate »