CMA UK boleh mengenakan garis panduan pengguna yang lebih sukar untuk klinik kesuburan

Klinik kesuburan boleh menghadapi garis panduan yang lebih sukar setelah Lembaga Persaingan dan Pasaran (CMA) memulakan rancangan konsultasi mengenai amalan pengguna, ia telah diumumkan

Langkah itu dilakukan setelah pihak berkuasa Persaingan dan Pasaran (CMA) menyatakan kebimbangan pada bulan Februari mengenai amalan klinik kesuburan, seperti kurangnya ketelusan harga dan tuntutan yang mengelirukan mengenai kadar kejayaan, yang bermaksud pesakit mungkin tidak dapat membandingkan klinik.

Badan pengawas pertandingan mengatakan bahawa pihaknya bimbang klinik mungkin tidak menyedari kewajiban mereka di bawah undang-undang pengguna. Ini mendorong pembuatan draf panduan untuk meningkatkan kesadaran klinik tentang undang-undang.

Draf tersebut menetapkan klinik maklumat apa yang harus diberikan kepada pesakit - dan kapan ini harus disediakan. Ia juga menjelaskan klinik apa yang harus dilakukan untuk memastikan syarat dan amalan mereka adil di bawah undang-undang pengguna.

Untuk sampai ke tahap ini, CMA telah bekerjasama erat dengan pengatur sektor, Human Fertilization and Embryology Authority (HFEA), untuk memahami pengalaman pesakit dan mengetahui lebih lanjut bagaimana klinik beroperasi.

Draf panduan menyatakan bahawa klinik perlu menunjukkan bukti di sebalik spesifik rawatan tambahan ditawarkan dan memberi wanita kadar kejayaan yang realistik

CMA juga telah berbicara dengan organisasi lain yang mempunyai pengetahuan mengenai sektor ini dan melakukan penyelidikan lebih lanjut untuk memahami pengalaman pesakit mengenai IVF yang dibiayai sendiri oleh pesakit.

Konsultasi panduan draf selama sembilan minggu kini dibuka dan akan berakhir pada hari Selasa, 5 Januari 2021 dan CMA mengatakan akan terus terlibat dengan klinik dan sektor yang lebih luas untuk memajukan kerjanya.

Versi terakhir dan ringkasan jawapan yang diterima akan diterbitkan tahun depan. Di samping itu, CMA juga akan mengeluarkan panduan ringkas untuk Pesakit IVF untuk membantu meningkatkan kesedaran mengenai hak pengguna mereka.

Jurucakap CMA mengatakan: “Selain menghasilkan panduan, CMA akan terus bekerja di sektor ini, termasuk melakukan tinjauan kepatuhan setelah panduan terakhirnya dikeluarkan. Sekiranya mendapat bukti bahawa amalan atau syarat klinik tidak adil, CMA akan mempertimbangkan tindakan penguatkuasaan. Namun, pada tahap ini, CMA belum mencapai pandangan apakah hukum telah dilanggar atau tidak. "

Peter Thompson, Ketua Eksekutif Pihak Berkuasa Pemupukan dan Embriologi Manusia (HFEA), kata HFEA bekerjasama rapat dengan CMA mengenai panduan tersebut

Dia berkata: “Kami senang dapat bekerja sama dengan CMA dalam panduan ini, yang dikembangkan dengan masukan dari sektor kesuburan, termasuk kelompok pasien, klinik, dan badan profesional.

"Draf panduan dilancarkan di acara tahunan kami untuk pemimpin klinik hari ini dan selama minggu kesedaran kesuburan nasional. Sebilangan besar pesakit membiayai rawatan kesuburan mereka di UK, dan sangat mustahak mereka mendapat maklumat yang tepat pada waktu yang tepat dan amalan klinik itu adil di bawah undang-undang pengguna. Ini adalah berita baik bagi pesakit dan akan menolong mereka ketika mereka membuat keputusan yang sukar.

"Kami tidak memiliki kekuatan untuk mengatur harga tetapi, bekerja bersama dengan CMA, kami dapat memastikan pesakit dapat membuat pilihan yang tepat. Ini merupakan langkah penting untuk sektor kesuburan dan pesakit. Kami mendorong orang ramai untuk bertindak balas terhadap konsultasi menjelang penerbitan akhir panduan tahun depan. "

Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai perundingan, tekan di sini

Tiada komen Namun

Sila tinggalkan balasan anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

Translate »