Ketua Pegawai Perubatan Profesor Chris Whitty mengatakan tidak ada bukti vaksin COVID-19 mempengaruhi kesuburan

Ketua pegawai perubatan untuk England telah meyakinkan pasangan yang ingin mempunyai keluarga bahawa tidak ada bukti yang menunjukkan bahawa vaksin itu boleh memberi kesan buruk kepada kesuburan

Profesor Chris Whitty memberikan nasihat ketika menjawab soalan pada hari Isnin, 14 Disember pada sidang media mingguan Kerajaan UK mengenai data coronavirus terbaru.

Seorang wanita dari Gateshead, yang disebut Becky, bertanya sebagai wanita yang ingin memulai keluarga dengan pasangannya apakah vaksin itu dapat mempengaruhi kesuburannya.

Profesor Whitty secara efektif menolak kemungkinan itu, dengan menyatakan tidak ada yang menyokong kebimbangannya.

Dia mengatakan: "Tidak ada bukti terkini mengenai hal itu kesan kesuburan.

"Banyak masalah ada, dan orang-orang yang ingin memulakan keluarga tentu saja mempunyai kebimbangan yang cukup masuk akal.

"Ini bukan sesuatu yang dilihat sebagai masalah - ini bukan bidang yang saya rasa orang harus prihatin."

Untuk mendapatkan nasihat terkini mengenai klinik kesuburan dan sekatan COVID-19, kunjungi Laman web Lembaga Kesuburan Manusia dan Embriologi.

Tiada komen Namun

Sila tinggalkan balasan anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

Translate »