Babble IVF

Seorang wanita Uganda berusia 64 tahun menyambut seorang bayi perempuan

Safinah Namukwaya sudah lama merindui seorang anak dan pada usia 64 tahun yang sudah matang telah melahirkan

Ketika Safinah mengahwini Badru Walusimbi pada tahun 1996, dia berusia 40 tahun. Dia berharap dapat memiliki sekurang-kurangnya satu bayi dengan suaminya. Namun, setelah 24 tahun berkahwin, dia dan Pak Walusimbi tidak pernah cukup bernasib baik untuk menjadi ibu bapa.

Dalam perkahwinan pertamanya, Cik Namukwaya mengalami kehamilan ektopik, di mana embrio menanamkan pada tiub fallopio yang boleh membahayakan tanpa campur tangan perubatan.

Dia telah putus harapan untuk menjadi seorang ibu ketika dia mencapai haid

Dia merasa sedih kerana tidak dapat memberikan hadiah kepada seorang anak kepada suaminya, dari Desa Nunda di Kabupaten Kalungu, Uganda. Itu sehingga bulan Mac 2019. Ketika itulah dia membuat janji di Pusat Wanita Antarabangsa dan Kesuburan di Bukoto, Kampala.

Doktornya di sana, Dr Edward Tamale Ssali, memberitahunya bahawa dia mungkin masih dapat menjadi seorang ibu, walaupun pada hakikatnya dia berada di tahun keemasannya

Dr Ssali menyedari bahawa dia telah menyumbat tiub, dan menyarankan agar mencuba IVF dapat memberikan harapan kepadanya.

Dr Ssali menjelaskan, "Dia bernasib baik kerana percubaan pertamanya menghasilkan kehamilan yang berjaya kerana beberapa wanita mungkin melakukan beberapa percubaan dan gagal."

Baru setahun kemudian, Cik Namukwaya melahirkan bayi perempuan yang sihat di Hospital Rujukan Wilayah Masaka pada 25 Jun 2020

Prosedur ini biasanya berharga 15 juta Ush, tetapi Dr Ssali dan kakitangan hospital dengan senang hati menurunkan kosnya kepada 4 juta untuk membantunya melahirkan.

Cik Namukwaya sekarang adalah wanita Uganda ke-25 di atas usia 50 untuk mengandung anak dan melahirkan berkat IVF

Dia tidak mengalami kehamilan yang sempurna, kerana dia menghadapi tekanan darah tinggi, sakit perut, kesukaran bernafas, dan kaki bengkak. Doktornya memutuskan untuk melahirkan bayinya lebih awal melalui pembedahan caesar pada lapan bulan.

Gadis kecil itu, bernama Sarah, beratnya 2.6 kg dan disusui secara normal selepas kelahiran

Walaupun dia mendapat reaksi balas dari beberapa orang setelah kelahiran, Namukwaya mengatakan bahawa dia merasa sangat diberkati. “Saya berasa sangat teruja. Ia sukar dipercayai dan selamanya bersyukur ”.

Gelembung IVF

Add comment