Babble IVF

Seorang wanita Oklahoma yang berusia 40 tahun melahirkan 14 bulan selepas kematian suami

Seorang wanita Oklahoma menghitung berkatnya, walaupun setelah kematian suaminya yang tragis 18 bulan yang lalu

Ini kerana guru berusia 40 tahun, Sarah Shellenberger, baru-baru ini melahirkan bayi lelaki yang sayang, walaupun sudah lebih dari 14 bulan setelah kematian suaminya akibat serangan jantung.

Scott Shellenberger, 41 tahun, meninggal dunia pada Februari 2020, tetapi bayi kecil Hayles dilahirkan pada 3 Mei 2021. Ibu baru itu memanggil bayinya sebagai 'ubat' yang membantu menyembuhkan hatinya setelah kematian tiba-tiba dan waktunya Scott.

Enam bulan selepas Scott meninggal dunia semasa memberi kuliah di universiti, Sarah kembali ke klinik kesuburan Barbados di mana pasangan itu telah memulakan rawatan kesuburan beberapa tahun sebelumnya. Mereka mencipta dan membekukan embrio di sana hanya beberapa bulan sebelum kematian Scott, tetapi Sarah tahu bahawa Scott akan menyetujui. Dia mengatakan bahawa dia yakin bahawa dia akan menyokong pilihannya untuk memiliki bayi mereka, walaupun dia tidak akan pernah bertemu dengan anaknya. Dia bahkan berharap dapat satu tahun lagi.

Pemindahan embrio berjaya, dan pada bulan Ogos, 2021 dia akhirnya hamil setelah bertahun-tahun berusaha tanpa kejayaan. Dia tidak boleh lebih bahagia. "Di mata kita, kita mempunyai dua embrio yang sudah diciptakan, dan mereka adalah anak-anak kita. Bagi saya, tidak ada pilihan lain. Mereka adalah anak-anak kita. Saya terpaksa berusaha hamil dan membawa anak-anak kita ke dunia ini. "

Dia dan Scott mengharapkan sekurang-kurangnya tiga anak, dan mereka bahkan menyenarai pendek nama yang berpotensi untuk anak cucu mereka di masa depan

Itu adalah impian terbesarnya untuk menjadi seorang ayah, dan mereka bertekad untuk mewujudkannya. Semasa menyelesaikan kertas kerja pengambilan IVF awal di Barbados, mereka membincangkan apa yang akan mereka lakukan dengan embrio sekiranya salah satu daripada mereka mati sebelum implantasi. Mereka berdua memutuskan bahawa pasangan hidup harus membuat pilihan yang tepat untuk keadaan mereka, dan mereka berdua merasa selesa dengan keputusan ini. Sarah yakin bahawa Scott akan menyetujuinya.

Sarah melahirkan pada 3 Mei bersama ibunya di sisinya

Dia menyebut sokongan keluarganya sebagai faktor penting dalam keputusannya untuk memulai keibuan solo. Walaupun Scott sudah tiada, dia mendapat makna bahawa dia dapat membantu mewujudkan impian bersama mereka menjadi kenyataan.

Walaupun keibuan kelihatan jauh berbeza daripada yang selalu dia impikan, dia berada di bulan dengan anaknya, bayi Hayles. Walaupun dia menggambarkan perasaan 'pahit' ketika dia memikirkan bagaimana Scott tidak akan bertemu dengannya, dia teruja dengan masa depan. Dia merancang untuk kembali ke Barbados untuk memindahkan embrio kedua (dan terakhir) yang layak pada tahun 2022 untuk menumbuhkan keluarganya dan memberi saudara kandung kepada Hayles.

Apa pendapat anda mengenai keputusan Sarah Shellenberger untuk menggunakan embrio beku walaupun selepas kematian suaminya? Adakah ini sesuatu yang anda dan pasangan anda telah bincangkan, dan adakah anda mempertimbangkan untuk melakukan perkara yang sama sekiranya berlaku tragedi? Kongsi kisah luar biasa ini di media sosial, dan sampaikan pendapat anda di bahagian komen.

Gelembung IVF

Add comment

Newsletter

MASYARAKAT TTC

GIVEAWAYS