Babble IVF

Bayi yang lahir dari rahim penderma yang mati dalam pemindahan perintis menyambut ulang tahun pertama

Seorang wanita Brazil telah menceritakan perjalanannya menjadi ibu setelah mempunyai rahim penderma yang mati ditransplantasikan untuk melahirkan anak.

Fabiano dan Claudio Santos, dari Sao Paulo, dipilih dari percubaan untuk menjalani pembedahan selepas berusia 34 tahun itu mendapati dia dilahirkan tanpa rahim.

"Luisa adalah keajaiban kecil kami," kata Fabiano.

Transplantasi ini berlaku di sebuah hospital di Brazil setelah menjalani rawatan IVF, di mana lapan dari 16 telur Fabiano yang diambil telah dibekukan untuk digunakan, jika transplantasi tersebut berjaya.

Pakar bedah Britain kini merancang pemindahan rahim pertama tahun depan, didorong oleh kisah Fabiano.

Mereka mempunyai kelulusan etika dari NHS untuk 15 pemindahan, lima dari hidup Penderma dan sepuluh dari almarhum.

Sepuluh percubaan sebelumnya di seluruh dunia menggunakan rahim dari penderma mati telah gagal dan prosedur ini berjaya dianggap sebagai langkah besar ke depan dalam jenis pemindahan ini.

Luisa merayakan ulang tahun pertamanya bulan ini, sesuatu yang orang tua hanya dapat bermimpi tentang dua tahun lalu

Dalam satu temu bual dengan Mail Online, pasangan itu bercakap tentang proses dan bagaimana mereka merasakan setahun dari kelahiran.

Fabiano mengetahui beberapa minggu sebelum dia menikah, pada usia 28 tahun, bahawa dia tidak mempunyai rahim. Dia tidak pernah mengalami haid, tetapi tidak sampai dia siap menikah, dia memutuskan untuk mengetahui mengapa.

Dia didiagnosis dengan Mayer-Rokitansky-Kuster-Hauser(MRKH) dan mula mengkaji keadaan.

Ujian menunjukkan dia mempunyai telur, tetapi tidak ada rahim, dengan doktor mengatakan bahawa dia tidak akan mempunyai anak secara semula jadi.

Dia menghabiskan masa bertahun-tahun untuk menemui diagnosisnya dan berkata ia adalah masa yang gelap

Suaminya, Claudio, mahu mengadopsi dan ini adalah sesuatu yang pasangan itu juga akan melihat semula sekarang bahawa mereka mempunyai anak perempuan mereka.

Fabiano berkata: "Saya tidak berminat untuk mengadopsi pada waktu itu kerana saya ingin menghasilkan bayi saya sendiri, di dalam diri saya."

Pasangan itu menyertai kumpulan sokongan, di mana mereka didatangi oleh pakar bedah mencari calon.

Selepas beberapa bulan ujian dan prosedur, mereka dipilih dari sepuluh pasangan untuk menjalani rawatan perintis

Fabiano berkata masa itu meletihkan emosi.

Ketika penderma menjadi tersedia, seorang wanita berusia 45 tahun, Fabiano menghabiskan 11 jam dalam pembedahan dan Claudio mengatakan ia adalah masa yang tegang.

Dia berkata: "Kami harus menandatangani borang yang mengatakan kami menyedari risikonya. Saya menghabiskan sepanjang malam terjaga, menunggu dan berdoa. Saya hanya berehat ketika selesai dan dia kembali ke biliknya. "

Fabiano terpaksa mengambil koktel dadah, termasuk ubat imunosupresan.

Sebaik sahaja dia pulih sepenuhnya satu embrio beku mereka dipindahkan ke rahimnya yang didermakan. Hebatnya, embrio ditanam dan pada Disember 2017, pasangan itu mengalu-alukan anak perempuan mereka.

Fabiano mempunyai seksyen caesari dan pada masa yang sama herterektomi, untuk menghapuskan rahim, supaya dia boleh berhenti mengambil ubat imunosupresan.

Pasangan itu ingin berkongsi kegembiraan mereka untuk memberi inspirasi kepada orang lain.

Claudio berkata: Kami berharap banyak pasangan lain yang berpendapat bahawa mereka tidak akan mempunyai anak juga akan dapat merasakan perasaan ini juga. "

Apakah sindrom Mayer-Rokitansky-Küster-Hauser?

Kondisi kongenital yang boleh bermakna ketiadaan vagina, rahim dan serviks. Ia menjejaskan satu daripada 5,000 wanita. Keadaan ini biasanya ditemui semasa baligh. Dalam kebanyakan kes, wanita masih mempunyai ovari dan telur, yang berfungsi dengan cara yang sihat dan normal.

Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai MRKH tekan di sini

Adakah anda mengalami MRKH? Berapa lama anda pergi sehingga anda boleh memiliki keluarga? Marilah kita tahu cerita anda, e-mel mystory@ivfbabble.com

Baca lebih lanjut cerita kesuburan yang dikongsi oleh pembaca kami di sini

Baca lebih lanjut mengenai kisah kesuburan selebriti di sini

Baca lanjut mengenai nasihat daripada pakar kami di sini

Gambar Profile

Gelembung IVF

Add comment