Babble IVF

Helo, nama saya Shapna dan saya ingin menceritakan kisah saya

Kisah saya adalah kisah yang saya hargai ketika membaca ketika saya sukar untuk hamil

Malangnya, kemandulan adalah subjek yang jarang sekali dibincangkan oleh orang, walaupun berjuta-juta orang terpengaruh olehnya di seluruh dunia. Kisah saya adalah kisah perjuangan saya dengan bukan sahaja kesuburan saya, tetapi pendapat keluarga dan rakan-rakan terhadap saya.

Secara tidak konvensional, saya ingin segera melangkah ke akhir cerita saya, kerana saya mahu orang yang membaca ini melihat bahawa walaupun saya melalui masa-masa yang sangat rendah, saya berakhir dengan tahap tinggi - saya menjadi seorang ibu dengan bantuan teknologi pembiakan yang dibantu , dan pasukan yang luar biasa di klinik IVF saya. Saya sekarang menjadi ibu kepada seorang gadis kecil yang cantik dan saya berasa seperti saya terapung.

Belum lama ini, saya merasakan kebalikan dari perasaan gembira ini, saya rasa saya akan lemas, saya menangis kerana banyak air mata

Biar saya jelaskan

Saya berkahwin dengan suami saya enam tahun yang lalu ketika berusia 25 tahun. Seperti kebanyakan pengantin muda, kami teruja dengan prospek perkahwinan kami dan keluarga yang akan kami bawa ke dunia ini. Suami saya ingin menjadi seorang ayah secepat mungkin - hasrat yang digemari oleh kedua ibu bapa kami yang tidak teruja dengan prospek menjadi datuk dan nenek.

Oleh itu, dengan segera, kami mula mencuba keluarga. Tetapi tempoh saya tiba, sekali lagi pada bulan berikutnya, dan yang berikut, dan yang berikutnya. 4 bulan selepas kami berkahwin, saya mula panik.

Ibu bapa dan keluarga mertua saya mula bertanya mengenai rancangan kami untuk memulakan keluarga

Saya memberi jaminan kepada mereka bahawa ia akan berlaku tidak lama lagi, tetapi sebenarnya, saya tidak dapat memberi jaminan kepada diri sendiri. Saya memutuskan untuk memberikannya beberapa bulan lagi sebelum saya mula panik, dan mengatakan pada diri saya mungkin memerlukan masa sekitar enam bulan.

6 bulan berlalu, dan kemudian komen bermula. Komen yang saya dengar oleh para penatua. Komen yang membuat saya merasa seperti gagal sebagai seorang isteri dan sebagai seorang wanita.

"Dia mesti tidak subur". "Dia semestinya sudah hamil". "Apa yang salah dengan dia?" "Dia terkutuk." Isteri anak saya seharusnya dapat melahirkan anak-anaknya !! ”. "Sekiranya dia tidak dapat mempunyai anak maka dia mesti mencari isteri lain!". "Siapa yang akan mengambil nama keluarga jika anak kita tidak mempunyai anak?"

Komen itu semakin sukar dan lebih kerap

Kesalahan di bahu saya semakin berat, dan suami saya mula memandang saya dengan perasaan benci. Semua orang menganggap bahawa saya adalah alasan bahawa kami belum memulakan keluarga. Walaupun fikir itu adalah kesalahan saya kerana kami tidak hamil. Di sekeliling saya, lelaki dan wanita dalam komuniti kami membesarkan keluarga baru.

Saya berasa sangat malu

Kemudian, pada suatu hari semasa bekerja, seorang rakan sekerja saya yang lebih tua dengan saya, bertanya kepada saya mengapa saya kelihatan sangat sedih. Buat pertama kalinya, saya menangis. Dia membawa saya ke bilik sebelah dan membenarkan saya bercakap secara terbuka. Saya menjelaskan bahawa saya sangat putus asa untuk memberi anak saya kepada suami dan saya merasakan saya mengecewakan seluruh keluarga.

Rakan sekerja saya berkata kepada saya "Adakah anda pernah menjalani ujian kesuburan?". Saya berhenti di trek saya. Ini adalah kali pertama seseorang bercakap dengan saya mengenai "keadaan" saya secara praktikal. Saya tidak pernah memikirkan ujian kesuburan, atau pergi berjumpa doktor. Saya mula mempercayai penatua saya, yang menganggap saya hanya dikutuk dengan kemandulan.

Rakan sekerja saya mencadangkan agar saya membuat temu janji dengan doktor tempatan saya supaya saya dapat melihat beberapa sebab mengapa saya tidak hamil. Jadi saya buat.

Ketika saya duduk dengan doktor, dia bertanya pelbagai jenis soalan mengenai saya dan gaya hidup suami saya. Dia ingin tahu sama ada kita minum, merokok, makan dengan baik dll. Saya memberitahunya bahawa kita makan dengan baik, tetapi suami saya merokok dengan cukup banyak.

Dia melakukan ujian darah dan meminta suami saya untuk mengunjunginya sehingga dia dapat mengatur ujian sperma

Semasa saya memberitahu suami mengenai lawatan saya ke doktor, dia terkejut. Ketika saya memberitahunya bahawa doktor ingin melakukan ujian sperma, dia agak marah. Dia menganggap tidak masuk akal jika doktor menyangka dia mungkin menghadapi masalah, dan enggan pergi. Tetapi saya duduk dia dan memohon kepadanya. Saya memberitahu bahawa doktor itu sangat bijaksana dan tidak ada yang tahu - bahkan keluarga kami. Saya memberitahunya bahawa masalahnya mungkin ada pada saya, tetapi kita hanya perlu mengesampingkannya. Itu tidak berlaku.

Ujian kembali untuk mengatakan bahawa saya bukan satu-satunya masalah

Masalahnya ialah saya dan suami. Gaya hidupnya yang buruk, dari segi merokok berlebihan adalah sebahagian daripada alasan kita tidak hamil, kualiti sperma suami saya sangat buruk, dipengaruhi oleh nikotin. Suami saya diberitahu untuk berhenti merokok dan mengambil makanan tambahan untuk meningkatkan kualiti sperma.

Saya mendapati bahawa saya mempunyai PCOS 

Diputuskan bahawa tindakan terbaik adalah IVF. Selepas dua pusingan IVF, kami sekarang sangat gembira untuk mengumumkan bahawa kami sekarang adalah ibu bapa yang bangga dengan seorang gadis kecil yang cantik.

Saya berhutang segalanya kepada rakan kerja khas saya yang bercakap - yang tidak takut untuk bercakap mengenai kemandulan. Sekiranya dia tidak meletakkan saya di landasan yang benar, saya akan menjadi tidak beranak, dan mungkin ditolak oleh suami dan keluarganya.

Kami akhirnya memberitahu keluarga kami bahawa kami menghadapi masalah kesuburan dan kami berdua harus dipersalahkan

Rasanya luar biasa menyaksikan ungkapan para penatua kami, ketika kami menjelaskan bahawa ada alasan perubatan untuk kelewatan permulaan keluarga kami, dan bahawa saya tidak dikutuk.

Perkara utama yang saya ambil dari perjalanan menyakitkan saya ke ibu adalah bahawa kita harus lebih terbuka - kita mungkin menyelamatkan bukan sahaja perkahwinan, tetapi nyawa - kerana sekiranya saya meneruskan perjalanan seperti dulu, saya tidak pasti saya mahu untuk meneruskan kehidupan saya.

Saya harap kisah saya memberi anda kekuatan untuk meneroka kesuburan anda, untuk bertindak, dan untuk mendidik orang-orang di sekitar anda. Kemandulan mempengaruhi lelaki dan wanita. Fakta.

Shapna

x

Adakah anda ingin berkongsi cerita anda? Jatuhkan kami di info@ivfbabble.com

sumber: IVFbabbleindia.com

 

Gelembung IVF

Add comment

Newsletter

MASYARAKAT TTC

GIVEAWAYS