Babble IVF

Stranger membantu pasangan New Zealand menjadi ibu bapa melalui ibu tumpangan

Pasangan yang tidak percaya bahawa mereka akan mempunyai anak telah menyambut anak pertama mereka berkat kemurahan hati orang asing

Steph dan Matt Larnder tahu sejak awal perkahwinan mereka bahawa mereka akan berjuang untuk hamil setelah diagnosis endometriosis Steph bermaksud dia akan memerlukan histerektomi sepenuhnya.

Pada usia 23 tahun, endometriosis Steph begitu teruk sehingga dia disyorkan menjalani pembedahan sebagai satu-satunya pilihan.

Dia menjalani histerektomi pada tahun 2015 dan tidak lama kemudian meletakkan nama mereka untuk diadopsi tetapi dua tahun mereka masih belum menyelesaikan keluarga mereka.

Pada masa itulah pasangan itu mula memandang ke arah pengganti sebagai pilihan untuk menjadi orang tua

Rakan-rakan telah menawarkan diri untuk menolong mereka tetapi ketika itu, Steph memutuskan untuk meletakkan catatan di Facebook untuk melihat apakah dia mendapat minat.

Dia mempunyai empat tanggapan terhadap posnya dan setelah berbual dalam talian dengan seorang wanita bernama Janelle Freeman mereka bersetuju untuk bertemu.

Janelle, ibu tunggal dari dua anak, berusia 11 dan 15 tahun, tidak mahu lagi anak-anaknya sendiri tetapi memberitahu Steph bahawa dia selalu mahu menjadi tumpang untuk pasangan yang memerlukan pertolongan.

Dia memberitahu New Zealand Herald: "Saya ingin menolong orang yang tidak dapat mengandung kerana saya tahu bagaimana rasanya mempunyai anak saya sendiri. Anda mahu orang lain merasakan cinta itu dalam hidup mereka. "

The Lardners dan Janelle memulakan proses undang-undang sejurus mereka bertemu.

Setelah sedikit kelewatan memulakan rawatan kesuburan, embrio pasangan dipindahkan ke Janelle pada bulan Julai 2019.

Rawatan itu dilakukan pada kali pertama dan pasangan itu berusaha sama seperti yang mereka lakukan semasa kehamilan.

Kemudian COVID-19 melanda dan negara itu terkurung bersama-sama dengan seluruh dunia.

Tetapi pasangan itu melakukan apa yang mereka boleh untuk terus terlibat dan Steph malah berunding dengan pakar penyusuan sehingga dia dapat menyusui bayinya.

Baby Grayson dilahirkan pada bulan April setelah bersalin yang sukar dan seterusnya menjalani pembedahan caesar

Peraturan COVID-19 bermaksud hanya satu orang yang dapat bersama Janelle untuk kelahirannya dan syukurlah dia memilih Steph.

Matt harus menunggu Grayson dibawa keluar sebelum dia dapat bertemu dengannya untuk pertama kalinya.

Steph berkata: "Kami mempunyai bayi dan kami berada dalam penjara dan suami saya mempunyai cuti tiga setengah minggu yang sangat mengagumkan.

Sebulan selepas kelahiran, pasangan itu pergi untuk menyelesaikan kertas kerja mengadopsi secara sah Grayson dan menerima surat beranaknya beberapa minggu kemudian.

Grayson kini berusia lapan bulan dan keluarga itu hidup dalam kebahagiaan.

Steph berkata: "Grayson sangat mengagumkan. Dia anak yang sangat gembira. Dia anak yang sempurna. Kami benar-benar memukul jackpot dengannya. "

Janelle tidak dibenarkan berjumpa keluarga untuk Grayson beberapa bulan pertama tetapi ketiga-tiga mereka masih dekat.

Steph berkata: "Kami berkawan dan dia sangat istimewa baginya dan dia akan selalu mengetahui kisahnya yang istimewa dan semoga dia selalu berada dalam kehidupan kita."

Adakah orang asing menolong anda menjadi ibu bapa? Hantarkan kisah anda kepada kami, mystory@ivfbabble.com

Kandungan berkaitan

https://www.ivfbabble.com/2020/11/new-zealand-fertility-influencer-helps-couple-have-second-baby/

 

 

 

Gambar Profile

Gelembung IVF

Add comment