Babble IVF

Dilema Penderma kami, oleh JR Silver

Dalam artikel terakhir saya, Saya bercakap mengenai bagaimana dan mengapa saya dan isteri telah menunda-nunda tentang apa yang harus dilakukan dengan satu embrio beku yang masih ada: gunakan, buang atau sumbangkan

Kami masih cogitation dan saya mengesyaki kami tidak akan membuat keputusan muktamad dalam masa terdekat. Walau bagaimanapun, satu masalah yang kita lakukan baru-baru ini adalah apa yang harus dilakukan dengan embrio kita sekiranya kita tidak "mencuba lagi".

Kami selalu jelas bahawa kami tidak akan "membuang" embrio yang terbengkalai. Sebaliknya, ada pilihan yang jelas untuk menderma embrio tetapi persoalannya di mana?…. kepada calon ibu bapa yang lain?…. atau penyelidikan perubatan?

Kami telah membuat kesimpulan bahawa menderma untuk penyelidikan perubatan adalah kemungkinan hasilnya; namun seorang pembaca sejak itu berhubung dan dengan sopan mencabar altruisme keputusan itu. Dan ini telah memberi kita jeda untuk berfikir, terutama saya: kerana saya akan berterima kasih selama-lamanya kepada penderma sperma yang memudahkan saya menjadi ayah dua kali, jadi hadiah apa lagi yang lebih besar yang dapat saya berikan kepada masyarakat kesuburan daripada embrio yang sihat kepada pasangan lain (atau individu) yang memerlukan.

Sesungguhnya, konsep idealistik serupa berada di barisan depan fikiran saya ketika saya membuat "Sharing Seeds", dengan pemikiran untuk membuat satu siri buku kanak-kanak yang berkaitan dengan konsepsi yang semuanya didasarkan pada kehidupan yang dihadiahkan oleh benih bersama pihak ketiga (sama ada itu menjadi sperma, telur, embrio atau anak yang disumbangkan).

Tema ini juga ditekankan pada akhir buku pertama saya, ketika saya menerangkan bagaimana kedua-dua anak sperma penderma yang dibesarkan menjadi "pembagi benih" mereka sendiri.

Oleh itu, bagaimana ini semua berlaku dengan pilihan alternatif untuk menyumbang perubatan penyelidikan: seperti biasa di dunia kesuburan, tidak ada jawapan mudah

Kerana para doktor telah memberi jaminan kepada kami bahawa akan ada manfaat nyata dalam menyumbangkan embrio kita kepada sains, terutama yang kuat Embrio PGS. Jadi ini berpotensi menandakan kotak altruistik, berbanding dengan beberapa masalah praktikal yang mungkin menyusahkan kita untuk menderma kepada calon ibu bapa. Berbeza dengan berjuta-juta sperma mikroskopik yang disumbangkan dalam setiap sampel sperma, pemberian embrio kita bermaksud meninggalkan kehidupan baru yang diciptakan secara unik, terdiri dari 50% dari salah satu sperma penderma dan 50% dari salah satu telur isteri saya sendiri.

Kami juga diberitahu bahawa, di mana pun kami menyumbang, tidak mungkin mengekalkan nama kami yang tidak dikenali (subjek yang berduri itu lagi!): Ini bermaksud, sekiranya embrio itu menjadikannya selepas bersalin, ia berhak untuk menjejaki kami ketika mencapai usia dewasa. Dan di dalamnya timbul kekhawatiran - kerana itu sudah mengganggu pemikiran kita untuk "meninggalkan" embrio kepada keluarga lain; jauh lebih trauma pada suatu hari bahawa "embrio" dapat mengetuk pintu rumah kita, melihat dua adik-beradik penderma itu berpuas hati dari belakang dan bertanya mengapa tidak ada tempat di meja untuk dia.

Tentu saja, kita mungkin tidak akan pernah mendengar "embrio" orang dewasa atau, lebih optimis, mereka dapat menjangkau tanpa kepahitan dan menjadi sebahagian daripada kehidupan kita nanti.

Pada catatan yang berkaitan, saya membaca artikel menarik di Guardian pada akhir Februari, yang disampaikan oleh pembaca saya yang lain. (Klik di sini untuk membaca artikel)

Inti dari kisah ini adalah bagaimana tiga keluarga yang berpusat di London semuanya mendaftar ke "Pendaftaran Saudara Donor" dan mengetahui bahawa mereka telah mengandung anak melalui penderma sperma yang sama. Keluarga-keluarga yang bersangkutan semua sepakat untuk bertemu dan ibu bapa dan anak-anak kini berkomunikasi secara berkala sebagai rakan. Seperti yang diterokai di artikel Babf IVF sebelumnya, Saya adalah penyokong kuat untuk ketelusan ketika memberitahu anak-anak penderma yang dikandung mengenai asal-usul mereka. Namun, bagi setiap individu atau pasangan, mestilah keputusan peribadi berapa banyak yang ingin mereka kongsi dan dengan siapa.

Bagi saya dan isteri, idea untuk mengesan orang lain yang telah menggunakan penderma sperma yang sama dan / atau memberikan embrio kita tanpa nama mungkin merupakan langkah yang terlalu jauh melampaui batas keluarga kita yang sudah kompleks: jangan lupa, masih ada yang menanti hari yang menakutkan ketika anak-anak kita mencapai usia dewasa dan boleh memilih untuk bertemu dengan penderma sperma mereka.

Sehingga itu, kita akan mencurahkan kasih dan tenaga kita untuk memelihara dan melindungi anak-anak kita sehingga, ketika hari itu tiba, mereka berada di tempat yang tepat untuk membuat keputusan itu dan menangani akibatnya (positif atau negatif)

Jaga diri, JR Silver

Baca lebih lanjut dari JR Silver

JR Silver, pengarang "Sharing Seeds", memberitahu kita bagaimana dia menggunakan pilihan sperma penderma

Sara Marshall-Page, Co Founder IVF babble bercakap tentang mengucapkan selamat tinggal kepada embrio beku miliknya

Mengucapkan selamat tinggal kepada embrio beku saya

Gelembung IVF

Add comment