Babble IVF

Teknik baru untuk menganalisis sperma boleh meningkatkan ujian kesuburan lelaki

Cara baru menganalisis sperma yang menjejaki pergerakan ekor sperma dapat meningkatkan penambahbaikan substansial terhadap ujian kesuburan lelaki

Dibangunkan oleh Universiti Birmingham, teknik ini mengukur kelajuan dan tindakan ekor sperma, yang menyediakan maklumat penting untuk memahami sama ada sperma berpotensi untuk mencapai dan menyuburkan telur.

Pasukan penyelidik diketuai oleh Profesor Dave Smith dari Pusat Pengajian Matematik, bekerjasama dengan pusat universiti untuk sains pembiakan Manusia dan diterbitkan dalam Human Reproduction Journal.

Profesor Smith berkata: "Kita semua telah mendengar jumlah sperma, dan memang alat yang ada untuk memahami sperma - penghitungan manual dengan mikroskop - tidak banyak berubah sejak tahun 1950-an. Namun, fikirkan jumlah teknologi - kamera, pengkomputeran, penyambungan - yang kita semua akses sekarang. Projek ini adalah untuk memanfaatkan teknologi abad ke-21 ini untuk mengatasi masalah kesuburan lelaki. "

Kaedah semasa menganalisis sperma bagi kesuburan lelaki telah dihadkan sama ada mengira bilangan sperma yang dihasilkan, atau menjejaki ketua sel, dengan pemahaman terhad apa sperma renang yang sihat kelihatan seperti.

Meurig Gallagher, pengarang utama kajian, berkata sperma mempunyai tugas yang sangat mencabar

Dia berkata: "Mereka mesti menempuh jarak beberapa ribu kali panjang badan mereka sendiri melalui saluran pembiakan wanita untuk mencari telur. Perjalanan ini menjadikan populasi berjuta-juta sel menjadi kurang dari seratus orang. Ekor bertanggungjawab untuk penggerak dan navigasi, jadi sangat penting untuk kita memahami bagaimana kejayaannya - bagaimana ekor yang sihat bergerak dan bagaimana ia menggunakan tenaga. "

Menggunakan gabungan pengimejan, matematik dan dinamik cecair digital yang cepat, tinggi untuk mengesan dan menjejaki sperma dalam sampel, pasukan telah membangunkan pakej perisian percuma yang dipanggil FAST (penangkapan flagellar dan penjejakan sperma). Mereka berharap pasukan penyelidikan klinikal di seluruh dunia akan mula menggunakannya untuk lebih memahami bagaimana motilitas sperma berkaitan dengan kesuburan.

Pemahaman yang lebih baik ini akan membantu para penyelidik dan doktor membuat campurtangan baru menangani masalah kesuburan lelaki

Jackson Kirkman Brown MBE, dari Pusat Sains Reproduktif manusia Universiti, memimpin strategi klinikal.

Dia berkata: "Kami tahu bahawa pergerakan sperma adalah faktor utama dan dengan itu dapat menganalisis pergerakan sperma secara terperinci akhirnya akan membantu kami mengenal pasti rawatan atau perubahan gaya hidup yang sesuai untuk mengatasi masalah kesuburan lelaki, memberi pasangan jawapan yang lebih jelas dan memungkinkan lebih baik keputusan.

"Yang penting, diagnosis yang lebih baik yang boleh dilakukan oleh teknik ini akan memberi kesan bahawa pesakit juga dapat diberikan rawatan yang betul - sama ada rawatan yang murah dan 'mudah' seperti mencuci sperma dan menyuntik ke dalam rahim, atau rawatan yang lebih invasif dan kompleks seperti sebagai IVF atau ICSI - proses yang serupa dengan IVF di mana sperma disuntik terus ke telur yang dituai. "

Lawati Bilik Lelaki untuk membaca lebih lanjut

Gambar Profile

Gelembung IVF

Add comment